WIL, Perempuan Ke Dua dan Pelakor

I. WIL

WIL atau Wanita Idaman Lain itu artinya masih abu-abu sih menurut saya. Belum bisa dituding macam-macamlah.

Loh, kok bisa? Gini loh ceritanya, menurut saya looh yaaaa….

Misalnya : si Ajeng nikah sama si Tino. Si Tino ini kenal dengan si Karen, yang menurut Tino adalah tipe perempuan yang bisa membuatnya merasa kagum.

Dari kekaguman itu bisa jadi obsesi, dan hasil terburuknya adalah : membandingkan Karen dengan Ajeng yang di rumah.

” Gila si Karen ini udah cantik, pinter banget!”

” Karen kalo ngga pake baju kira-kira gimana, ya?”

” Ah Ajeng sih ngga segesit si Karen, suka lelet..”

” Karen mah ibu rumah tangga yang baik…the best mother!” —-> OUCH!

” Duh Karen tuh bibirnya ya…mantep tuh keknya…”

Maka seketika Karen adalah seorang WIL, menurut gue. Padahal…..belom tentu juga Karen-nya mau atau ada apa-apa ama si Tino.

So my dear fellas and you husbands out there, berapa banyak WIL yang tanpa kamu sadari kamu punya?

II. Wanita Ke Dua

Si Tino sudah menikah dengan si Ajeng. Nikahnya terserah kamu deh…masih baru, ataukah sudah lama, karena toh… sama aja.

Dalam perjalanan sebuah mahligai perkawinan, tentulah tak lepas dari cobaan. Dan godaaan, cencyuuuu….

Entah hubungan antar suami istri yang kerap cek cok karena silang pendapat, atau sesimpel alasan karena rasa jenuh, si Tino kemudian menemukan dirinya kerap menyediakan sebagian waktu dengan Karen. Entah untuk makan siang bersama, ngopi-ngopi, atau sekedar saling sapa melalui aplikasi chat.

Awalnya sih, mungkin ngga niat gimana-gimana. Iseng aja. Pengalihan dari (apa yang dirasakan sebagai) kusut masai urusan rumah tangga.

You know lah, ada tipe laki-laki yang suka begitu. Urusan masakan kurang garam aja sudah bisa jadi pasal.

“Susah amat sih, nambahin garem doang? Gue kan sebagai seorang suami kayaknya ngerasa gak dianggep bener. Padahal permintaan gue cuma secuil itu…” kira-kira begitu curhatnya.

Padahal…. kamu tau juga kan, perempuan juga suka…. begitu. Apa apa suka dipikirin dan dikerjain semua. Saking multitasking-nya, ya gitu… jadi ngga fokus. Urusan sesimpel nambahin garam 1/2 sdt aja suka terlupa, terbengkalai.

Nah, urusan semisal kurang garem ini lah yang kemudian membuat Tino mulai sering janjian sama Karen.

Awalnya ngopi.

Lusa makan siang.

Minggu depannya, nonton.

Waaaaaaaah….. gawat ini kalo sudah mulai nonton berduaan aja di bioskop. Apapun bisa dimulai dari berada di dalam ruang gelap itu. Inget ngga, jaman pacaran? Pegangan tangan pertama tanpa takut malu karena rona wajah tak terlihat dan duduknya juga gak saling berhadapan (Aaaaaah…those good and cute old days…!)?

Abis itu saling berbalas isi chat seperti “sudah makan?” Atau…. “lagi apa/di mana?”..atau “aku sudah sampai di rumah, ya..” jadi semakin rutin dilakukan. Every single day in a month, a year… couple of years..many many years.

Voila!

Karen, regardless akhirnya dikawinin..eh maksudnya dinikahin apa enggak, is officially berstatus sebagai Perempuan Ke Dua.

III. Pelakor

Ketika pertama kali bertemu dengan Tino, Karen sudah tahu bahwa pria tersebut telah memiliki istri. Or pacar. Or pasangan kumpul kebo, whatever…. yang jelas sudah memiliki komitmen hubungan dengan seorang wanita. Sebutlah namanya Ajeng.

Tapi Karen tak peduli.

Baginya, Tino yang ia mau. Mungkin karena Tino ganteng, kharismatik, menyenangkan, lucu, bodinya yahud, atau……kaya raya <—— naaaah INI!!!!

Mungkin awalnya Tino biasa-biasa aja, ngga niat juga cari yang macam-macam. Namun sayangnya, Tino juga seperti umumnya pria. Semacam kucing yang meski uda kenyang makan ayam geprek, masih ngiler juga lihat ikan asin peda.

Apalagi, ikan asinnya yang nyamperin, sambil lambai-lambai tangan memanggil menggoda.

Tino, seperti yang bisa diduga akhirnya alpa. Karen membuatnya tak berkutik dan akhirnya membuatnya harus memilih : Karen, atau Ajeng?

Tanpa pikir panjang, Karen tak ragu membuat Tino dalam posisi yang tak mudah. Biasanya sih pake ngancem, misalnya akan adukan ke keluarga, temen-temen.. intinya : ngocehlah.

Oh ya ke dukun juga sekalian, kalau perlu. Minta jampe jampe atau trik tanem sempak ke dalam tanah biar Tino manut.

Terserah.

Yang penting Tino bisa dimiliki utuh olehnya. Bodo amat, Ajeng atau anak-anaknya terluka. Bodo amat ama omongan orang.

Dan ketika Tino akhirnya memilih Karen dan melepas Ajeng, maka Karen secara resmi sukses menjabat titel barunya : pelakor. Perebut Laki Orang.

Advertisements

Ngiiiiiiiing….

Saya yah, merasakan budeg sebelah dengan sensasi suara berdenging (tinnitus) gara-gara radang di hidung aja rasanya ngga karu-karuan. Senewen, keganggu, dadakan stress. Takut ngga bisa denger lagi.

Makin cari tahu di internet, yang ada stress sendiri. Uring-uringan lah saya.

Padahal dokter bilang ngga apa apa. Diobati dulu, sumber penyebabnya yakni pembengkakan di hidung, nanti kuping hopefully beresnya akan mengikuti.

Tapi…

Begitu liat barisan para atlet difabel di acara pembukaan Asian Paragames tadi malam, baru rasanya saya kayak ketampar.

Ya Tuhan, mereka mungkin ada yang kehilangan panca indera maupun anggota tubuhnya secara permanen. Saya mah, masih beruntung pake banget nget nget dengan adanya kesempatan buat sembuh.

Yah…begitulah kabar baru saya hari ini. Dengan telinga kiri yang masih budeg sebelah dan diiringi suara bak jutaan jangkrik yang berdenging di dalamnya. Tetaplah saya harus berucap : al…hamdu…lillaaah.